Headlines News :
Home » » MASA DEPAN KEBUDAYAAN DAN KEBANGKITAN ISLAM

MASA DEPAN KEBUDAYAAN DAN KEBANGKITAN ISLAM

Written By Ahmad Multazam on Saturday, February 14, 2015 | 4:05 PM

بِسْــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ الرَّحِيم

I. PENDAHULUAN
Umat Islam pernah mengalami masa keemasan yang selalu menjadi motifasi bagi umat Islam pada masa selanjutnya. Kejayaan ini yang sampai saat ini ingin diwujudkan kembali oleh umat Islam setelah sekian abad kejayaan itu berada di tangan bangsa barat.
Umat Islam senantiasa mencari trobosan baru dalam menciptakan kejayaan Islam untuk yang kedua kalinya. Telah banyak pemikir atau intelektual-intelektual Islam yang mencoba untuk merumuskan kembali pemikiran agar Islam dapat kembali meraih masa kejayaannya.
Dalam makalah ini penulis mencoba mengungkapkan bagaimana usaha-usaha umat Islam dalam mendesain masa depan agar dapat mencapai masa kejayaan seperti dahulu. Hal itu tidak dapat terlepas dengan wacana bahwa pada abad 15 H merupakan masa kebangkitan Umat Islam

II. RUMUSAN MASALAH
A. Bagaimana tonggak kebangkitan kembali Islam pada abad 15 H?
B. Bagaimana usaha-usaha umat Islam untuk membangun peradaban masa depan?
C. Bagaaimana kasus yang terjadi di Indonesia mengenai pentas politik, pendidikan, ekonomi, sosial, dan budaya yang menjadi agen perubahan umat Islam ke depan?

III. PEMBAHASAN
A. Tonggak Kebangkitan Kembali Islam pada Abad 15 H
Kita perlu menelusuri pengalaman Islam masa lalu, sebuah pengalaman kejayaan. Pengalaman ini dipergilirkan kepada beberapa negara dan dunia Islam pernah mendapatkan giliran itu sehingga pernah memimpin dunia ini dengan dua kekuatan yaitu kekuatan Islam dibelahan Timur berpusat di Damaskus ketika berada di bawah kekuasan dinasti Umayyah kemudian pindah ke baghdad dibawah kekuasaan Abbasiyah dan dibelahan Barat berpusat di Cordova Spanyol di bawah kekuasaan Umayyah.[1]
Kejayaan Islam pada masa Bani Abasiyah dibawah pemerintahan Abu Ja’far Harun Ar Rasyid. Pada masa pemerintahannya Islam mengalami punck kemegahan dan kesejahteraan yang belumpernah dicapai sebelumnya. Pada masa ini dikenal dengan kekuatan dan kemajuan ilmu pengetahuannya, sehingga Baghdad menjadi pusat ilmu pengetahuan, kebudayaan dan perniagaan di dunia. Pada masa ini, Islam telah tersebar sangat luas. Khalifah mendirikan dewan penerjemah yaitu dengan mengumpulkan para sastrawan, budayawan, kaum cendekiawan, dan ahli ilmu. Kota Baghdad terkenal dengan pusat ilmu pengetahuan di seluruh dunia. Pembangunan prasarana umum juga dilakukan dalam berbagai bidang sehingga menciptakan kesejahteraan bagi umat Islam.[2]
Abad ke-15 Hijriah dicanangkan oleh seluruh umat Islam sebagai abad kebangkitan kembali Islam. Chandra Muzaffar menanggapi gaung kebangkitan kembali Islam ini sebagai suatu proses historis yang dinamis. Ada tiga pengertian
tentang konsep kebangkitan kembali Islam yang dikemukakan oleh Muzaffar, dua di antaranya adalah : Pertama, konsep ini merupakan suatu penglihatan dari dalam, suatu cara pandang dalam mana kaum muslimin melihat derasnya dampak agama di kalangan pemeluknya. Hal ini menyiratkan kesan bahwa Islam menjadi penting kambali. Artinya, Islam memperoleh kembali prestise dan kehormatan dirinya. Kedua, “kebangkitan kembali” mengisyaratkan bahwa keadaan tersebut telah terjadi sebelumnya. Maka dalam gerak kebangkitan kembali ini terdapat keterkaitan dengan masa lalu; bahwa kejayaan Islam pada masa lalu itu – jejak hidup Nabi Muhammad saw, dan para pengikutnya – memberi pengaruh besar terhadap pemikiran orang-orang yang menaruh perhatian pada “jalan hidup” Islam pada masa lalu.[3]

Abad ke XV H disebut sebagai masa kebangkitannya umat Islam kembali dapat kita lihat dari beberapa fakta-fakta berikut:
1. Sejarah itu berulang kejadiannya. Umat Islam mencapai/ menikmati kejayaan selama tujuh abad yaitu dari abad ke I sampai abad ke VII H. Kemudian mulai mundur dan negara-negara Islam jatuh satu demi satu di bawah penjajahan Barat, yang dahulunya belajar dari umat Islam. Tujuh abad pula lamanya umat Islam di bawah cengkraman penjajahan dan penindasan Barat. Sesudah tujuh abad, kini negara-negara Islam yang telah jatuh menjadi jajahan Barat itu sekarang sudah merdeka. Mereka mulai menghirup udara kebebasan sesudah lepas dari belenggu penjajahan. Umat Islam seluruh dunia mulai mengatur negara-negaranya sesuai dengan ajaran Islam.
2. Negara-negara Islam banyak yang memiliki kekayaan berupa sumber minyak, sehingga umat Islam menjadi bangsa yang disegani lawan. OPEC (organisasi pengekspor minyak) sebagian besar anggotanya adalah negara-negara Islam yang meliputi: Arab Saudi, Kuwait, Iran, Irak, Venezuela, Aljazair, Equador, Gabon, Indonesia, Libiya, Nigeria, Qatar, Persatuan Emirat. Negara-negara inilah yang memainkan peranan penting dalam menyediakan suplai energy minyak untuk memenuhi kebutuhan dunia.[4]
3. Diselenggarakannya konferensi dunia pertama tentang pendidikan Muslim di Makkah pada tahun 1977. Yang merupakan upaya international ototrofik untuk “mengislamisasi ilmu” yang dibuat oleh sarjana-sarjana muslim.[5]
4. Di abad XV H ini umat Islam telah mempunyai pakar-pakar seperti Prof. Abdussalam dari Pakistan sebagai pemenang Nobel bidang Fisika 1979, Prof. Ali Javan dari MIT Boston sebagai salah satu pioneer Fisika LASER, Dr. Musthafa Chakim (Direktur JPL-Pasadena) yang bertanggungjawab mengontrol misi Voyager, serta Prof. Ahmed Zewail dari Mesir sebagai pemenang hadiah Nobel bidang Kimia 1999. Mereka adalah pakar pakar-pakar muslim abad ini yang concern dengan pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi bagi umat Islam.[6]

B. Usaha-Usaha Umat Islam Untuk Membangun Peradaban Masa Depan
Salah satu perkembangan sosial dan politik umat Islam yang paling signifikan pada dekade-dekade akhir abad 20 adalah munculnya gelombang revivalis (kebangkitan Islam) diseluruh dunia Islam. Etos kebangkitan Islam merupakan salah satu fenomena yang sangat meresap dan memiliki akar yang dalam yang mempengaruhi dunia Islam dewasa ini. Maka tampaklah, “Islam di kebanyakan negaranya sedang mewujudkan kebangkitannya.” Hal ini digerakkan oleh para ideolog revivalis Islam kontemporer meliputi antara lain Hasan al Banna, Abu A’la al-Maududi, Sayyid Qutb, Ayatullah Ruhullah Imam Khumaeni, Muhammad Baqir al-Sadr, ‘Abd al-Salam Faroq, Said Hawa dan Juhaiman al-Utaibi.
Mereka berasal dari negara yang berbeda tetapi memiliki tanggung jawab bersama untuk melepaskan umat Islam dari pasungan negara-negara barat dengan mendorong lahirnya kebangkitan Islam. Mereka tidak pernah mengadakan kesepakatan untuk mendorong kebangkitan Islam, tetapi mereka sama-sama memiliki kepedulian terhadap nasib umat Islam, sehingga mereka bergerak melakukan usaha riil yang sangat dibutuhkan umat.[7]
Gerakan-gerakan Islam yang ada sampai saat ini berupaya untuk mengembalikan kemajuan peradaban yang telah lama hilang, juga berupaya merevalisasi khasanah keislaman lama. Dr. Hassan Hanafi menangkap adanya visi-visi pemikiran mmahasiswa Islam. Sekitar 15% mereka cenderung kepada konsep salaf dan 15% lagi cenderung kepada konsep sekuler. Adapun sisanya belum mempunyai kecenderungan dan legalitas. [8]
Munculnya gagasan tentang dilakukannya Islamisasi ilmu pengetahuan, tokohnya yaitu Ismail Rajiq Al-Faruqi. Mengutip Hasan Asari, al-Faruqi telah menjadi pioner modern yang menghidupkan kembali kesadaran umat Islam terhadap pentingnya merubah visi tentang ilmu pengetahuan.[9] Islamisasi pengetahuan ini sudah mulai digalakkan diberbagai negara Islam seperti yang dilakukan di negara negara yang terletak di Asia Tenggara.
Umat Islam Indonesia terutama pada level pemikir Islam mulai berbenah untuk memengaruhi dan mendorong level di bawahnya agar melakukan perubahan strategis, baik dalam pemikiran, sikap, maupun perilaku keseharian. Mereka senantiasa mengingatkan perlunya mengejar kemajuan sekaligus mengejar ketertinggalan dari negara-negara lain yang lebih maju.
Mereka terus bergerak maju membangun konsep pemikiran strategis yang dapat dijadikan saluran atau pedoman bagi perubahan perilaku umat Islam. Yaitu dari sejumlah perilaku yang bersifat fanatik, pasif, konsumtif dan menyerah terhadap takdir yang menimpa menjadi beberapa agenda perilaku yang toleran, aktiv, dinamis, produktif, dan mengejar prestasi unggul dalam menatap masa depan. Inilah yang diyakini dapat menyokong dan mengawal kemajuan bangsa dan nefgara sehingga mampu mengangkat harkat dan martabat umat Islam.
Para pemikir pembaruan Islam telah mengekspresikannya disamping secara lisan, juga melalui tulisan-tulisan, baik disurat kabar, majalah, jurnal, maupun terutama dalam bentuk buku. Sehingga terjadi peningkatan penerbitan buku, Azzyumardi Azra memprediksi bahwa peningkatan penerbitan buku-buku Islam di Indonesia akan menimbulkan pengaruh dan dampak jangka panjang terhadap perjalanan Islam di Negeri ini.
Perkembangan ini akan memainkan sumbangan penting tidak hanya bagi peningkatan attachment kaum Muslim terhadap Islam, tetapi juga pada pengembangan peran pemikir, ulama, dan cendekiawan Muslim Indonesia dalam wacana Islam pada tingkat internasional. Penerbitan buku-buku menjadi media yang efektif bagi para pemikir Islam. Mereka dapat mendistribusikan pemikiran-pemikiran mereka melalui buku, sehingga dapat menyampaikan pesan-pesan penulis apa adanya.[10]

C. Kasus-kasus yang ada di Indonesia
1. Bidang Politik
Sebenarnya Indonesia menganut reformasi sebagai pandangan politiknya, setelah rezim orde lama digantikan orde baru lalu muncullah reformasi yang digadang-gadang dapat memperbaiki kehidupan rakyat. Namun hingga kini tujuan tersebut belum dapat terealisasi dengan sempurna karena proses demokrasi yang berkembang menjadi tidak murni lagi dan juga paham patrimony dan otoriter masih berkembang kuat didalam pelaku politik.
2. Bidang Pendidikan
Dalam kasus pendidikan di Indonesia telah dicanangkan beberapa usaha dalam menyiapkan masa depan bangsa yang lebih cerah, diantaranya yaitu dengan digagasanya Kurikulum 2013 yang berbasis Karakter yaitu yang bertujauan untuk mempersiapkan manusia Indonesia agar memiliki kemampuan hidup sebagai pribadi dan warga negara yang beriman, produktif, kreatif, inovatif, dan afektif serta mampu berkontribusi pada kehidupan bermasyarakat, berbangsa, bernegara, dan peradaban dunia melalui sistem pendidikan. Karena secara falsafati, pendidikan adalah proses panjang dan berkelanjutan untuk mentransformasikan peserta didik menjadi manusia yang sesuai dengan tujuan penciptaannya, yaitu bermanfaat bagi dirinya, bagi sesama, bagi alam semesta beserta segenap isi dan peradabannya.
Dalam UU Sisdiknas, menjadi bermanfaat itu dirumuskan dalam indikator strategis, seperti beriman, bertakwa, berakhlak mulia, sehat berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga Negara yang demokratis serta bertanggung jawab. Dalam memenuhi kompetensi abad 21 UU Sisdiknas juga memberikan arahan yang jelas, bahwa tujuan pendidikan harus dicapai salah satunya melalui penerapan kurikulum berbasis kompetensi. Kompetensi lulusan program pendidikan harus mencakup tiga kompetensi, yaitu sikap, pengetahuan dan keterampilan, sehingga yang dihasilkan adalah manusia seutuhnya. Dengan demikian, tujuan pendidikan nasional perlu dijabarkan menjadi himpunan kompetensi tiga ranah (sikap, pengetahuan, dan keterampilan). [11]
3. Ekonomi
Ekonomi Indonesia saat ini optimis pertumbuhan ekonomi yang meningkat.dengan pertumbuhan dan pendapatan nasional yang semakin meningkat kita dapat melihat perkembangan dan kemajuan kita pada negara lain. dengan pendapatan nasional per tahun indonesia mampu memberikan kemajuan. Ekonomi makro yang sangat berpengaruh dalam pertumbuhan ekonomi saat ini.salah satu pertumbuhan ekonomi itu dapat dilihat dengan permintaan domestik masih akan menjadi penopang utama kinerja perekonomian. Selain itu, ekspor dan impor, serta investasi. Dan juga semakin maraknya bank-bank yang berbasis syariah yang memberi kontribusi yang signifikan dalam perekonomian Islam.
4. Sosial dan Budaya
Salah satu ciri sosial yang ada di Indonesia adalah tentang pluralisme, dan salah satunya pluralisme dalam beragama. Dalam hal ini toleransi agama tidak hanya diwujudkan antar komunitas agama, tetapi juga intern komunitas agama tertentu. Toleransi agama diantara berbagai penganut agama yang berbeda membutuhkan saling pengertian dan saling menghormati.[12] Dengan begitu akan dapat menguntungkan bagi kedua belah pihak.

[1] Mujamil Qomar, Merintis Kejayaan Islam Kedua, (Yogyakarta: Teras, 2012), hlm. 10.
[2] Khoiriyah, Reorientasi Wawasan Sejarah Islam Dari Arab Sebelum Islam Hingga Dinasti-Dinasti Islam, (Yogyakarta: Teras, 2012), hlm 94.
[3] Chandra Muzaffar, Kebangkiuatn Kembali Islam: Tinjauan Global dengan Ilustrasi dari Asia Tenggara, (Jakarta: LP3ES, 1989), hlm. 7.
[4] Oemar Bakkry, Kebangkitan Umat Islam Abad Ke-15, (Jakarta: Mutiara, 1980), hlm. 12.
[5] Akbar S. Ahmed, Postmodernisme Bahaya Dan Harapan Bagi Islam, (Bandung: Mizan, 1993), hlm. 49.
[6]Mujamil Qomar, Merintis Kejayaan Islam Kedua.., hlm. 33.
[7] Mujamil Qamar, Merintis Kejayaan Islam Kedua…, hlm. 100-101.
[8] Aunul Abied Syah, Islam Garda Depan, (Bandung: Mizan, 2001), hlm. 39.
[9] Hasan Asari, Esai-esai Sejarah Penddikan dan Kehidupan, (Bandung: Citapustaka Media Perintis, 2009), hlm. 174.
[10] Mujamil Qomar, Fajar Baru Islam Indonesia?(Bandung: Mizan, 2012), hlm. 165-168.
[11] Mohammad Nuh, Kurikulum 2013, Kemdikbud.go.id/kemdikbud/artikel-mendikbud-kurikulum2013, diunduh pada 12 Juni 2014, pukul 15:19 WIB
[12] Aden Wijdan SZ dkk, Pemikiran dan Peradaban Islam, (Yogyakarta: Safiria Insania Press, 2007), hlm. 213.
Share this article :

3 comments:

  1. Terimakasih, postingan-nya sangat bagus sekali. Senang sekali berkunjung ke blog anda. saya bantu share ya gan? semoga dapat bermanfaat buat kita semua. Amin :D :D

    ReplyDelete
  2. DEKLARASI PERANG PENEGAKKAN DINUL ISLAM
    DISELURUH DUNIA
    Bismillahir Rahmanir Rahiim
    Dengan Memohon Perlindungan dan Izin
    Kehadirat Allah Subhanahu Wa Ta'ala,
    Rabb Pemelihara dan Penguasa Manusia,
    Raja Manusia yang Berhak Disembah Manusia.
    Rabb Pemilik Tentara Langit dan Tentara Bumi


    Pada Hari Ini : Yaumul Jum'ah 6 Jumadil Akhir 1436H
    Markas Besar Angkatan Perang
    Khilafah Islam Ad Daulatul Islamiyah Melayu

    Mengeluarkan Pengumuman kepada
    1. Seluruh Ummat Islam (Bangsa Islam) yang hidup di benua Afrika
    2. Seluruh Ummat Islam (Bangsa Islam) yang hidup di benua Eropa
    3. Seluruh Ummat Islam (Bangsa Islam) yang hidup di benua Asia
    4. Seluruh Ummat Islam (Bangsa Islam) yang hidup di benua Asia Tenggara
    5. Seluruh Ummat Islam (Bangsa Islam) yang hidup di benua Amerika
    6. Seluruh Ummat Islam (Bangsa Islam) yang hidup di benua Australia
    7. Seluruh Ummat Islam (Bangsa Islam) yang hidup di Kutup Utara
    8. Seluruh Ummat Islam (Bangsa Islam) yang hidup di Kutup Selatan
    9. Seluruh Ummat Islam (Bangsa Islam) diseluruh Dunia

    PENGUMUMAN DEKLARASI PERANG SEMESTA
    Terhadap Seluruh Negara yang Tidak
    Menggunakan Hukum Berdasarkan Al-Qur'an dan As-Sunnah Rasulullah SAW.
    Perang Penegakkan Dinuel Islam ini Berlaku disemua Pelosok Dunia.

    MULAI HARI INI
    YAUMUL JUM'AH 6 JUMADIL AKHIR 1436H
    BERLAKULAH PERANG AGAMA
    BERLAKULAH PERANG DINUL ISLAM ATAS DINUL BATHIL
    BERLAKULAH HUKUM PERANG ISLAM DISELURUH DUNIA
    MEMBUNUH DAN TERBUNUH FISABILILLAH

    "Dan BUNUHLAH mereka di mana saja kamu jumpai mereka, dan USIRLAH mereka dari tempat mereka telah mengusir kamu (Mekah); dan fitnah itu lebih besar bahayanya dari pembunuhan, dan janganlah kamu memerangi mereka di Masjidil Haram, kecuali jika mereka memerangi kamu di tempat itu. Jika mereka memerangi kamu (di tempat itu), maka bunuhlah mereka. Demikanlah balasan bagi orang-orang kafir. Kemudian jika mereka berhenti (dari memusuhi kamu), maka sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. Dan perangilah mereka itu, sehingga tidak ada fitnah lagi dan (sehingga) ketaatan itu hanya semata-mata untuk Allah. Jika mereka berhenti (dari memusuhi kamu), maka tidak ada permusuhan (lagi), kecuali terhadap orang-orang yang zalim.”
    (Q.S: al-Baqarah: 191-193).

    BUNUH SEMUA TENTARA , POLISI, INTELIJEN , MILISI SIPIL ,HAKIM DAN
    BUNUH SEMUA PEJABAT SIPIL Pemerintah Negara Yang Memerintah dengan Hukum Buatan Manusia (Negara Kufar).

    BUNUH SEMUA MEREKA-MEREKA MENDUKUNG NEGARA-NEGARA KUFAR DAN MELAKUKAN PERMUSUHAN TERHADAP ISLAM.
    JANGAN PERNAH RAGU MEMBUNUH MEREKA sebagaimana mereka tidak pernah ragu untuk MEMBUNUH, MENGANIAYA DAN MEMENJARAKAN UMMAT ISLAM YANG HANIF.

    INTAI, BUNUH DAN HANCURKAN Mereka ketika mereka sedang ada dirumah mereka jangan diberi kesempatan lagi.
    GUNAKAN SEMUA MACAM SENJATA YANG ADA DARI BOM SAMPAI RACUN YANG MEMATIKAN.

    JANGAN PERNAH TAKUT KEPADA MEREKA, KARENA MEREKA SUDAH SANGAT KETERLALUAN MENENTANG ALLAH AZZIZUJ JABBAR , MENGHINA RASULULLAH SAW, MENGHINA DAN MEMPERBUDAK UMMAT ISLAM.
    BIARKAN MEREKA MATI SEPERTI KELEDAI KARENA MEREKA ADALAH THOGUT DAN PENYEMBAH THOGUT

    HANCURKAN LULUHKAN SEMUA PENDUKUNG PEREKONOMIAN NEGARA-NEGARA KUFAR
    DARI HULU HINGGA HILIR

    HANYA SATU UNTUK KATA UNTUK BERHENTI PERANG,
    MEREKA MENYERAH DAN MENJADI KAFIR DZIMNI.
    DAN BERDIRINYA KHILAFAH ISLAM AD DAULATUL ISLAMIYAH.
    KHALIFAH IMAM MAHDI.

    Kemudian jika mereka berhenti dari memusuhi kamu, maka sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi
    Maha Penyayang.

    Dan perangilah mereka itu, sehingga tidak ada fitnah lagi dan sehingga ketaatan itu hanya semata-mata untuk Allah.
    Jika mereka berhenti (dari memusuhi kamu),
    maka tidak ada permusuhan (lagi),
    kecuali terhadap orang-orang yang zalim.
    Al-Baqarah : 192-193

    SAMPAIKAN PESAN INI KESELURUH DUNIA,
    KEPADA SEMUA ORANG YANG BELUM TAHU ATAU BELUM MENDENGAR

    MARKAS BESAR ANGKATAN PERANG
    KHILAFAH ISLAM AD DAULATUL ISLAMIYAH MELAYU
    PANGLIMA ANGKATAN PERANG PANJI HITAM
    Kolonel Militer Syuaib Bin Sholeh

    ReplyDelete
  3. BENTUKLAH PASUKAN MILITER PADA SETIAP ZONA ISLAM
    SAMBUTLAH UNDANGAN PASUKAN KOMANDO BENDERA HITAM
    Negara Khilafah Islam Ad Daulatul Islamiyah Melayu

    Untuk para Rijalus Shaleh dimana saja kalian berada,
    bukankah waktu subuh sudah dekat? keluarlah dan hunuslah senjata kalian.

    Dengan memohon Ijin Mu Ya Allah Engkaulah Pemilik Asmaul Husna, Ya Dzulzalalil Matien kami memohon dengan namaMu yang Agung
    Pemilik Tentara langit dan Bumi perkenankanlah kami menggunakan seluruh Anasir Alam untuk kami gunakan sebagai Tentara Islam untuk Menghancurkan seluruh Kekuatan kekufuran, kemusyrikan dan kemunafiqan yang sudah merajalela di muka bumi ini hingga Dien Islam saja yang berdaulat , tegak perkasa dan hanya engkau saja Ya Allah yang berhak disembah !

    Firman Allah: at-Taubah 38, 39
    Hai orang-orang yang beriman, mengapa kamu jika dikatakan orang kepadamu: “Berperanglah kamu pada jalan Allah”, lalu kamu berlambat-lambat (duduk) ditanah? Adakah kamu suka dengan kehidupan didunia ini daripada akhirat? Maka tak adalah kesukaan hidup di dunia, diperbandingkan dengan akhirat, melainkan sedikit
    sekali. Jika kamu tiada mahu berperang, nescaya Allah menyiksamu dengan azab yang pedih dan Dia akan menukar kamu dengan kaum yang lain, sedang kamu tiada melarat kepada Allah sedikit pun. Allah Maha kuasa atas tiap-tiap sesuatu.

    Berjihad itu adalah satu perintah Allah yang Maha Tinggi, sedangkan mengabaikan Jihad itu adalah satu pengingkaran dan kedurhakaan yang besar terhadap Allah!

    Firman Allah: al-Anfal 39
    Dan perangilah mereka sehingga tidak ada fitnah lagi, dan jadilah agama untuk Allah.

    Peraturan dan undang-undang ciptaan manusia itu adalah kekufuran, dan setiap kekufuran itu disifatkan Allah sebagai penindasan, kezaliman, ancaman, kejahatan dan kerusakan kepada manusia di bumi.

    Allah Memerintahkan Kami untuk menghancurkan dan memerangi Pemerintahan dan kedaulatan Sekular-Nasionalis-Demokratik-Kapitalis yang mengabdikan manusia kepada sesama manusia karena itu adalah FITNAH

    Firman Allah: al-Hajj 39, 40
    Telah diizinkan (berperang) kepada orang-orang yang diperangi, disebabkan mereka dizalimi. Sesungguhnya Allah Maha Kuasa untuk menolong mereka itu. Iaitu
    orang-orang yang diusir dari negerinya, tanpa kebenaran, melainkan karena mengatakan: Tuhan kami ialah Allah

    Firman Allah: an-Nisa 75
    Mengapakah kamu tidak berperang di jalan Allah untuk (membantu) orang-orang tertindas. yang terdiri daripada lelaki, perempuan-perempuan dan kanak-kanak .
    Dan penindasan itu lebih besar dosanya daripada pembunuhan(al-Baqarah 217)

    Firman Allah: at-Taubah 36, 73
    Perangilah orang-orang musyrik semuanya sebagai mana mereka memerangi kamu semuanya. Ketahuilah bahawa Allah bersama orang-orang yang taqwa. Wahai Nabi! Berperanglah terhadap orang-orang kafir dan munafik dan bersikap keraslah terhadap mereka.

    Firman Allah: at-Taubah 29,
    Perangilah orang-orang yang tidak beriman, mereka tiada mengharamkan apa yang diharamkan Allah dan Rasul-Nya dan tiada pula beragama dengan agama yang benar, (iaitu) diantara ahli-ahli kitab, kecuali jika mereka membayar jizyah dengan tangannya sendiri sedang mereka orang yang tunduk..

    Bentuklah secara rahasia Pasukan Jihad Perang setiap Regu minimal dengan 3 Anggota maksimal 12 anggota per desa / kampung.
    Siapkan Pimpinan intelijen Pasukan Komando Panji Hitam secara matang terencana, lakukan analisis lingkungan terpadu.

    Apabila sudah terbentuk kemudian Daftarkan Regu Mujahid
    ke Markas Besar Angkatan Perang Pasukan Komando Bendera Hitam
    Negara Khilafah Islam Ad Daulatul Islamiyah Melayu

    Wahai para Ikwan Akhir Zaman, Khilafah Islam sedang membutuhkan
    para Mujahid Tangguh untuk persiapan tempur menjelang Tegaknya Khilafah yang dijanjikan.

    Mari Bertempur dan Berjihad dalam Naungan Pemerintah Khilafah Islam, berpalinglah dari Nasionalisme (kemusyrikan)

    email : seleksidim@yandex.com

    Dipublikasikan
    Markas Besar Angkatan Perang
    Khilafah Islam Ad Daulatul Islamiyah Melayu

    ReplyDelete

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

Random Post

Google+ Followers

About Me

My Photo

Knowledge is being aware of what you can do. Wisdom is knowing when not to do it.
 
Support : SMP N 1 Pecangaan | SMA N 1 Pecangaan | Universitas Islam Negeri Walisongo
Proudly powered by Blogger
Copyright © 2013. Islamic Centre - All Rights Reserved
Template Design by Creating Website Published by Mas Template